Wednesday, September 29, 2010

Hati...

Salam alaik~

Syukur pada Yang Maha Esa,kita semua masih diberi kesempatan untuk menatap alam ini lagi.Alhamdulillah...Kepada yang menyambut ulang tahun kelahiran pada hari ini..Moga amal anda semua berkadar langsung dengan pertambahan usia anda..Sedar tak sedar usia kita pun bertambah dari sehari ke sehari.

Saya baru je membaca blog FH Fansuri Maryam Ibtihal bab 4.Saya tertarik dengan topik hati yang menjadi perbualan Maryam Ibtihal dengan Aizudin.

Ini antara petikan perbualan mereka yang saya dah edit sikit tapi isinya tetap sama..

"Berhati-hatilah menjaga hati..."Din berbisik perlahan.
Bisikan itu biarpun perlahan mampu menampan pendengaran Maryam."Berhati-hatilah menjaga hati?"
"Ya..berhati-hatilah menjaga hati.Senior Din selalu pesan macam tu.Berhati-hatilah menjaga hati.Masinnya air laut masih tidak mampu menyerap ke dalam ikan yang hidup di dalamnya..Tapi bila ikan itu dah mati.Secubit garam sudah mampu membuatkan ikan itu masin.Begitu jugalah dengan hati kita.Hati yang hidup begitu sukar untuk dinodai.Hati yang mati amat mudah untuk dipengaruhi...Jadi kita kenalah berhati-hati menjaga hati."
Maryam tersentak dengan kata-kata Din.Bagaimana dengan hati aku?Sudahkah aku menjaga hati aku?Tanpa sedar jiwanya merintih...Manik-manik jernih begitu mudah mengalir..

Bukan sahaja Maryam yang tersentuh dengan kata-kata Din,malah saya yang membaca ni pun terkedu...terpaku..terpana...Tanpa saya sedar juga,air mata mengalir..huhu..Serasa selama ini hati saya tidak dijaga dengan sebetul-betulnya oleh tuannya sendiri.

Saya teringat pada hadis Qudsi yang bunyinya lebih kurang begini,"Di dalam diri manusia ada seketul daging.Jika baik daging itu,maka baiklah jasadnya.Jika buruk daging itu,maka buruklah jasadnya.Ketahuilah bahawa daging itu ialah hati."

Jadi bagaimana dengan hati saya?Baikkah?Burukkah?Atau dipenuhi dengan tompok-tompok hitam yang makin menghakis kesuciannya?

Hati perlu dijaga.Saya tahu..tapi bagaimana?Solat saya selama ni macam mana?Sudah betul-betul terjagakah?Dilakukan di awal waktu atau sebaliknya?Wudhu' saya selama ini sempurnakah?Tudung yang saya katakan untuk menutup aurat ini sempurnakah?huhu..memikirkan semua ini,makin saya rasakan banyak lagi yang perlu diperbaiki..

Insya-ALLAH,marilah sama-sama kita menjaga hati kita.Saya tahu,saya pun masih banyak lagi yang tidak sempurna dan perlu diperbaiki..tapi tak salahkan kita mengingati sesama kita?Berubah itu senang,untuk kekal di dalam perubahan itu sukar.Namun marilah kita berusaha untuk berubah dan berusaha untuk kekal dengan perubahan yang kita lakukan.Insya-ALLAH..

Friday, September 24, 2010

Siapa Idola Awak?

Salam alaik~
Saya tertarik dengan kartun ni.Terima kasih pada ikomik sebab berkongsi pelbagai kartun yang mampu menyedarkan dan membuka mata para pembaca.

Tadi tengok video kat facebook yang menceritakan pasal ummat akhir zaman.(Credit to Nisaa coz share the video with me).Pernah tengok rancangan Halaqah ni masa cuti baru ni.Bagus.Dalam rancangan tu encik yang bercakap tu ada cakap anak2 zaman sekarang ni lebih mengagung-agungkan artis dan menjadikan artis2 tu sebagai idola diaorang.Kenapa tidak kita jadikan Rasulullah SAW sebagai idola kita?Saya pun terasa gak.huhu..Baru terfikir,kenapa bila orang tanya "siapa idola anda?"Kita tak jawab Nabi Muhammad tapi kita jawab nama2 lain.huhu..

Wednesday, September 22, 2010

Alkisah : Lelaki vs Perempuan

Salam alaik...
Saya dapat ni kat emel.Macam menarik lak nak kongsi.Sama2 kita ambil iktibar ye..selamat membaca...selamat muhasabah..^^;
*****

Sayang Kawan Perempuan, Tinggal-tinggalkan

"Sayang, sayang... kenapa kita tak pernah keluar berdua? Tengok diorang tu, pergi mana-mana pun berdua je, sweet kan? Kenapa kita tak macam tu? Kawan honey kan, nak pergi mana-mana mesti boyfriend dia temankan. Bukan setakat PAUN, nak pergi ‘potostet' pun boyfriend dia temankan. Sweet sangat! Romantic couple! Kan? Kan sayang kan? Mesti diorang tak pernah gaduh, sweetnyeee..... Kenapa sayang tak nak keluar dengan honey,teman honey jalan-jalan, shopping... tak macam boyfriend lain buat kat girlfriend diorang? Sayang malu keluar dengan honey ek? Honey tau la honey tak cantik.... Hmm...."

***IKLAN ABIS, TAPI SEBAB TAK SANGGUP TENGOK CERITA TERSEBUT, TUKAR CHANNEL***

"Ustaz, boleh tak sebenarnya lelaki dan perempuan keluar berdua? Tak kisahlah diorang couple ataupun tidak. Boleh tak? Keluar sebab ada urusan kerja ke, saja-saja ke, tapi tak buat apa-apa. Means tak sentuh-sentuh, just borak-borak je..."

"Hmm... Drama sebelah tadi pun cerita pasal lelaki perempuan keluar berdua jugak".

**** PENONTON TERCENGANG! ****

"Oklah, oklah, ustaz jawab insyaAllah... Tapi kamu nak ustaz jawab ikut ilmu ke nafsu ke exclusive?"

"Exclusive hape plak tu ustaz?"

"Ok satu-satu ye? Mula-mula,jawapan ikut nafsu dulu. Kalau ikut nafsu, EH, MESTILA BOLEH! BUKAN BUAT APA-APA PUN KAN??!!!?"

"Astaghfirullah terkejut saya, ustaz ni...."

"Hehe... mestila boleh. Kata kamu tadi diorang tak buat apa-apa pun kan? Takpelah, takkan tak boleh keluar berdua kot, nak pergi makan-makan ke, apa ke, ye dak? Lagi pulak kalau ada kerja, ada urusan, apa salahnya berdua, bukannya cakap benda bukan-bukan pun... kan?"

"Err, ustaz tanya saya ke tu? saya nak jawab apa ni? Blurr kejap, heh...."

"Tapi kalau jawab ikut ilmu, Nabi Muhammad SAW ajar kita untuk ‘berjaga-jaga' dalam perhubungan antara lelaki perempuan. Didalam pergaulan sehari-hari antara lelaki dan perempuan. Disebut dalam bab muamalat, ikhtilat. Dalam satu hadith sahih,

Daripada Ibnu Abbas r.a. berkata: Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Janganlah seorang lelaki berdua-duaan (khalwat) dengan wanita kecuali bersama mahramnya".
(Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)

Di dalam riwayat yang lain,

Daripada Jabir bin Samurah berkata: Rasulullah SAW bersabda: "Janganlah salah seorang daripada kalian berdua-duaan dengan seorang wanita, kerana syaitan akan menjadi ketiganya".
(Hadis Riwayat Ahmad &Tirmidzi dengan sanad yang sahih)

Di dalam surah An-Nur surah yang ke 24 ayat yang ke 30 Allah bagitau,

Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat."

Ayat lepas tu Allah nasihat kaum Hawa pula untuk menjaga pandangan....

"Sedangkan Aisyah, yang digelar Ummul Mukminin, ibu orang-orang mukmin, pun menggunakan tabir untuk menyampaikan ilmu pada para sahabat yang lelaki setelah kewafatan nabi. Para sahabat yang mempunyai iman setinggi gunung, pun mengambil langkah ‘berjaga-jaga' dalam perhubungan antara lelaki perempuan. Bukan menyuruh bertabir, tetapi ‘berjaga-jaga' dengan mengelakkan dari ‘berdua'. Kerana lelaki di zaman sekarang tidaklah lebih hebat dari para sahabat, perempuan pula tidaklah setanding iman Aisyah".

"Berdua pasti akan ada yang ketiga. Syaitan tidak menghasut playboy sahaja, ulama' pun tidak terkecuali. Cuba bagi seorang perempuan duduk dengan seorang ulama'. Mampu beliau tahan 'fitrah'nya selama setahun? Sebulan? Seminggu? Sehari pun masih ragu-ragu jika tiada ikatan yang halal".

"Kalau jawab ikut ‘exclusive', Allah nasihatkan jangan mendekati zina bukan bermaksud jangan berbuat zina. Tetapi Allah bermaksud, jangan ‘pergi ke arahnya'. Sebab? Yang pertama, kamu akan cenderung melakukan zina. Sebab yang kedua,adalah kerana itu akan menimbulkan fitnah".

Cakap-cakap orang...
Apa kata orang bila nampak lelaki perempuan berdua?
Apa terdetik di hati orang yang melihat mereka berdua?
Adakah orang akan tahu mereka berbincang tentang apa?
Adakah orang akan sangka mereka cuma berbual sahaja?

"Yang baik akan bersangka baik dengan mereka, ‘mungkin hal persatuan agaknya... "
Tetapi yang tidak baik, apa yang difikirkan mereka?
Inilah yang Allah nak elakkan, ‘peluang-peluang' untuk orang mengata.' Peluang-peluang' untuk orang berdusta. ‘Peluang-peluang' inilah FITNAH".

"Fitnah ini tidak memberi kesan pada lelaki.
But women? Kita bercakap soal ‘exclusive'. Seorang perempuan, adalah seperti mutiara yang tersimpan kemas. Mahu menikmati ketenangannya, menyentuh emosinya, mendengar kemanjaannya, merasakan kelembutannya, HARUS NIKAH DULU!"

"Kenapa ustaz kata lelaki tidak terkesan dengan fitnah ini? Kerana lelaki bebas untuk ‘touch n go' ".

Sudah jemu? Terpulang untuk tinggalkan, cari sahaja alasan, asalkan dapat yang baru. Yang lama konon-konon masih sayang, tapi di hadapan teman-temannya???
"Perempuan tu ke? Ooh... aku pernah keluar berdua dengan dia dulu. Teman dia pergi shopping."
"Perempuan tu? Alah, senang je nak ajak dia keluar, aku pernah keluar dengan dia dulu..."
"Perempuan tu ke? Haha... Aku dah pernah rasa dah..."
"Perempuan tu? Alah, dia minat aku dulu."
"Perempuan tu??? Nampak je baik tu, bekas aku je dulu tu..."

" EVEN DIA TIPU DAN REKA CERITA SEKALIPUN KAWAN-KAWANNYA BUKANNYA TAHU! "

"Di mana kaum hawa ketika itu untuk membela diri dan martabat??
Di mana maruah, hak exclusive seorang suami terhadap isteri jika sudah begitu nilai diri?
Lelaki... Di depan sahabat tunjuk hebat, konon dialah lelaki terdahsyat, pernah mencairkan wanita-wanita memikat.
Perempuan... Biar dikerat empat, lelaki tersayang itulah yang paling jujur dan hebat.
Perempuan... Biar dikerat empat, ‘kawan baik' itulah tempat dia curhat.
Perempuan... Biar dikerat empat, sering terlupa mana mimpi mana hakikat.

Lelaki selagi belum jadi suami tetap ada peluang untuk ‘berpisah'.
Kalau ditakdirkan berpisah, badan mahupun ruh, apa tinggal untuk bakal suami?
‘Sayang'? Dah bagi kat boyfriend.
‘Keluar berdua'? Dah bagi kat kawan study group.
‘Suara bangun tidur'? Dah bagi kat abang angkat.
‘Body'? Malasnya nak tutup-tutup, rimasnya pakai baju longgar-longgar.
‘Muka makeup'? Tiap-tiap kali dinner kot??? "


**** TERASA PEDAS, TUKAR CHANNEL ****

"Sayang sayang..... sayang sayang sayang?"
" Of course sayang.....sayang saaaaaaaaaaaaaaaaaaaayang sayang!"

(Erk....???? Apakah? Gastric juice is over secreted, help!!! )

**** TUKAR CHANNEL BALIK ****

"Amatlah rugi orang yang sudah sampai kebenaran padanya namun dia menolak dengan perasaan bongkak dan benci".

Allah menyebut didalam al-Quran,

35 : 24. "Sesungguhnya Kami mengutus kamu dengan membawa kebenaran sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan. Dan tidak ada suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan."

6 : 104. "Sesungguhnya telah datang dari Tuhanmu bukti-bukti yang terang; maka barangsiapa melihat (kebenaran itu), maka (manfaatnya) bagi dirinya sendiri; dan barangsiapa buta (tidak melihat kebenaran itu), maka kemudharatannya kembali kepadanya. Dan aku (Muhammad) sekali-kali bukanlah pemelihara(mu). "

"Ustaz, lelaki memang semua macam tu ke?"

"Mungkin tak semua, tapi perempuan kena sentiasa berjaga-jaga. Elakkanlah ‘fitnah' kepada diri sendiri. Dan lelaki pula, harus hormat martabat dan darjat wanita, jaga dan bimbing mereka ke jalan yang benar...."

**** BLACKOUT, TUTUP TV ****

Saturday, September 18, 2010

Berubah 4


Jari jemarinya masih setia berlari-lari di atas dada papan kekunci komputer ribanya sedari tadi. Matanya sudahpun terasa kabur dek kerana terlalu lama menghadap skrin laptop. Patah-patah perkataan di dada laptop itu pun sudah berbalam-balam pada pandangan matanya. Cermin mata dilurutkan dari pangkal hidung. Tangan diregangkan.Tidak cukup dengan itu dia bangkit sekejap. Menggeliat malas bagi meregangkan seluruh badan. Lega sungguh rasanya.
Kedengaran pintu bilik dikuak dari luar. Terjegul wajah kak Maryam dari balik muka pintu yang dikuak tadi. Senyuman terukir cantik dari wajah lembut itu.
“Baru habis kelas ke kak Maryam?”
“Haah.” Kak Maryam melangkah masuk lalu duduk di birai katil. Melepaskan lelah.
“Tumpang duduk sekejap ya, Khai.” Kak Maryam meminta izin sebelum melabuhkan duduknya di birai katil setelah melihat anggukan daripada Khai. Iyalah. Walaupun mereka sebilik, tetapi hak peribadi seseorang perlu dijaga. Mana boleh main hentam keromo begitu sahaja. Perlulah meminta izin dahulu sebelum menggunakan hak milik orang lain.
Jeda.
“Tengah siapkan assignment ke Khai?”
“Ha. Rehat kejap. Dah penat menghadap kerja ni.”
“Rehatlah kejap. Ambil angin di luar ke sekejap. Lagipun dah petang ni.”
Khai hanya menggangguk mendengar saranan kak Maryam itu. Sememang sepetang ini dia menghabiskan masa menyiapkan tugasan untuk subjek Creative Design itu. Sekejap dirujuk carian Google, kemudian menaip maklumat di dada Microsoft Words. Selepas itu dia melakar pula di kertas A4. Ada projek individu yang dia perlu siapkan sebelum hujung minggu ini.
Sementelah hari ini dia tiada kelas pada waktu petang. Jadi peluang itu diambil sepenuhnya untuk dia menyiapkan kerja projeknya itu. Esok memang jadualnya penuh. Kelas bermula dari pagi hingga ke petang! Sebab itu dia mahu menggunakan masa yang ada pada hari ini sebaiknya. Lagipun dia tidak suka bekerja bertangguh-tangguh ini. Nanti bila sudah menimbun, kalut pula untuk menyiapkan banyak kerja. Kerja pun menjadi kurang berkualiti nanti.
“Hmm…weekend ni Khai busy tak? Kalau tak busy, kak Maryam nak ajak pergi DMU.” Penuh berhati-hati kak Maryam menuturkan kata. Tahu sangat dengan angin-ribut-taufan juniornya yang seorang ni. Cukup sukar untuk dijangka tindakannya.
Orangnya memanglah nampak senyap sahaja. Namun air yang tenang tidak berkocak itulah tempat buaya berdiam. Tapi dia tahu Khai ini lembut hatinya. Kalau kena dengan cara boleh sahaja berceloteh bagaikan sudah kenal lama.
Sepanjan mereka tinggal sebilik ini, dia perhatikan Khai sudahpun mampu berbicara dengan baik dengannya. Tidak lagi bersikap acuh tidak acuh seperti sebelum ini. Alhamdulillah. Perkembangan itu benar-benar membuatkan hatinya senang. Kini dia sudah tidak perlu lagi memikirkan mengenai masalah komunikasinya dengan Khai. Sebelum ini naik risau dirinya dengan sikap endah tidak endah Khai itu. Puas difikirkan apakah puncanya Khai bersikap sedemikian dengannya dan rakan-rakan.
Khai memandang sekilas kak Maryam yang sudah beralih ke kerusi di meja belajarnya. Siap memusingkan kerusinya menghadap Khai lagi. Itu tandanya kak Maryam mahu mengajaknya berbual.
Ni ada apa pula ni. Jangan kata nak ajak aku pergi mana-mana sudahlah. Kerja tengah banyak ni. Hati kecilnya sedikit memprotes pertanyaan kak Maryam itu.
Sekilas planner dipandang. Kosong. Ni nak cakap busy ke? Wan cakap tak baik menipu. Haish… Khai mencongak-congak sendiri. Mahu berkata yang tidak benar, tidak elok pula pada perkiraannya. Sudahnya dia hanya menggeleng-gelengkan kepala.
“Erm…..tak ada apa-apa kot. Pergi DMU?...” Rasanya minggu ni PPMK tak ada buat apa-apa aktiviti pun. Ini ada program apa pula ni? Tanya sajalah. Penat mahu fikir.
“…Ada apa kak Maryam?” Malas betul nak keluar. Sebetulnya dia tidak suka keluar sekadar untuk suka-suka. Lebih baik dia stay sahaja di bilik sambil menyiapkan segala tugasan yang ada. Paling tidak pun boleh dia mengulang kaji pelajaran. Kalau nak ajak pergi shopping di Myeongdong ke… Itu lain ceritalah. Hihi.
“Ada party weekend ni di DMU. Kalau Khai tak busy bolehlah join sekali.” Senyum dari bibir kak Maryam masih tidak lekang sedari tadi. Moga dia tergerak hati untuk join, Ya ALLAH. Desisnya di dalam hati.
Party? Bunyi macam menarik saja program itu. Hihi.
“Okey la…boleh kot join. Nak gerak pukul berapa?”
Syukur. Alhamdulillah. Moga KAU berikan dia hidayah, Ya ALLAH. Tidak putus-putus kak Maryam mengucapkan syukur kepada ALLAH dan memanjatkan doa di dalam hati.
“ Lepas Asar kita gerak ek. Tapi kita overnight di sana tau. Khai okey saja kan?”
Kening Khai sudah terangkat sebelah. Erk? Rasa nak tercekik pun ada. Nasib baik tak makan ke minum tadi. Kalau tidak mahu tersedak dia dibuatnya.
O…..” Nasib baik tadi dah setuju. Kalau tidak…. “…kay.”
Okay then. Kira jadi la ni ek.” Selesai melafazkan kata kak Maryam terus bangun menuju ke muka pintu. Mahu mengambil wudhuk barangkali memandangkan azan baru sahaja berkumandang dari speaker laptop milik Khai.
By the way…” Kening dijungkitkan pada kak Maryam di muka pintu. “… jangan stress-stress. Sometimes we need a rest too.
Dia hanya mengangguk. Setuju dengan kata-kata kak Maryam. Segaris senyum terbit dari bibirnya.
Betul apa yang dikatakan kak Maryam itu. Dia pun tahu akan hakikat itu sebenarnya. Kerehatan itu perlu bagi setiap orang. Namun terkadang, dia bagaikan terlupa tentang hakikat itu. Terlalu menumpukan perhatian terhadap tugasan-tugasan yang diberikan oleh para pensyarah sehinggakan dia mengabaikan waktu rehatnya. Adakalanya waktu makannya juga tidak menentu.
Kak Maryam selalu sahaja menasihatinya supaya menjaga kesihatan. Apa yang paling membuatkan kita terkesan ialah apabila kak Maryam mengatakan bahawa belajar itu memang tugas mereka semua sebagai seorang pelajar. Bahkan kita akan berterusan belajar hatta kita sudah tidak lagi bergelar pelajar sekalipun. Namun kita juga perlu menimba pengalaman lain juga. Waktu belajar inilah seharusnya kita gunakan untuk mempertingkatkan segala kemahiran diri dan kepimpinan serta melibatkan diri dalam aktiviti berpersatuan. Semua perkara ini amat membantu kita di kala kita menceburi bidang kerjaya kelak. Itulah yang selalu kak Maryam perkatakan kepadanya.
Namun dia, tetaplah seorang Nur Aufa Khairina yang tidak mudah untuk menerima nasihat dan pandangan orang lain. Masih dengan sikap degil dan keras kepalanya itu. Mungkin juga kerana dia seorang anak tunggal yang sering dimanjakan oleh mama dan papanya, yang jarang sekali dibantah segala kehendaknya. Jadilah dia Nur Aufa Khairina yang sebegini.
Walau bagaimanapun, hidup berjauhan daripada mama dan papa di bumi Korea Selatan ini banyak mengajar dia erti kehidupan. Tahun ini sudah masuk tahun kedua dia menjadi anak rantau di bumi asing ini. Dia sudah makin membiasakan dirinya dengan suasana dan kehidupan di sini. Dia sedar, dia tidak boleh mengikut kepalanya sendiri sahaja. Dia tahu yang dia perlu juga bergaul dengan rakan-rakan pelajar yang lain.
Sungguh, dia merasakan sangat beruntung mempunyai senior seperti kak Maryam yang sentiasa mengambil berat akan kebajikan dirinya itu. Terasa diri disayangi dan dilindungi. Terlintas juga di fikirannya, mengapalah dulu dia agak anti dengan kak Maryam ini? Walhal kak Maryam itu dari dulu sampai sekarang melayannya sama sahaja. Penuh dengan kelembutan dan kesabaran persis seorang kakak melayan adik kandungnya sendiri.
             “Jom kita solat Asar sama-sama, Khai.”
Kak Maryam yang wajahnya masih basah dengan air wudhuk itu menegur Khai yang masih lagi dengan postur duduknya seperti sewaktu kak Maryam keluar tadi. Khai masih tidak statik. Tidak memberikan sebarang tindak balas langsung. Tergeleng kepala kak Maryam melihatnya.
             “Khai…” Kak Maryam melambai-lambaikan tangannya di hadapan Khai.
             “Eh? Apa dia kak Maryam?” Dia tersengih menutup malu. Boleh pula dia termengelamun begitu.
             “Jom jemaah.” Dilihatnya kak Maryam sudahpun menghamparkan sejadah dan sedang memakai mukenah.
             “Sekejap. Nak ambil wudhuk.” Terus dia bangkit dari duduknya. Dikemaskan seadanya kertas yang bertaburan di atas meja belajar itu sebelum dia menghalakan kaki ke luar bilik untuk mengambil wudhuk. Kak Maryam hanya menjatuhkan sedikit kepalanya tanda faham.
             Beberapa ketika kemudian Khai kembali ke bilik lalu terus mencapai mukenah miliknya untuk disarungkan menutup seluruh badan. Kak Maryam pula menghentikan bacaan Al-Qurannya setelah melihat Khai sudahpun bersedia untuk mendirikan solat.
             “Khai iqamah ya.” Pinta kak Maryam lembut kepada Khai.
             Perlahan Khai melaungkan iqamah. Dua hati hamba sedang menumpukan sepenuh perhatian untuk menghadap ALLAH Yang Maha Esa.
             Hampir sebulan menjadi teman sebilik kak Maryam ini Khai cuba membiasakan dirinya untuk solat berjemaah bersama. Pada mula-mula dulu, ada jugalah Khai menyuruh kak Maryam solat terlebih dahulu memandangkan dia masih ada kerja yang mahu disiapkan terlebih dahulu. Namun lama-lama dia jadi segan pula untuk menolak pelawaan kak Maryam untuk berjemaah bersama. Kini dia jadi seronok pula apabila dapat solat secara berjemaah. Tetapi jarang sekali untuk dia yang memulakan terlebih dahulu. Pasti kak Maryam yang akan memulakan dan mengajaknya. Cuma sekarang ini dia sudah tidak lagi beriya-iya mencipta alasan untuk menolak setiap ajakan kak Maryam itu. Suatu peningkatan yang baik, Khai!

Berubah 3

“Bola jom petang ni.”

“On.”

“Kalau macam tu lepas asar kat tempat biasa ek.”

“Okey.”

“Lagi bagus kalau letak insya-ALLAH lepas okey tu.”Senyum.

Erk? Terkena aku sebijik. Hambik engkau! “ Insya-ALLAH.”Sengih sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal.

“Jumpa kat padang.Assalamu’alaikum.”Tangan diangkat dan terus berlalu.
Salam hanya dijawab di dalam hati.Masih tidak biasa dengan budaya salam itu.Matanya hanya memandang langkah Aqil yang semakin menjauh.

Masuk ke bilik terus dia menghadap komputer. Di cari id orang yang diingini. “Online ke tak Khai ni.Aha!”Terus diklik id itu.

AF_zie:Weh..malu giler tadi.
I’m_khai:asal?
AF_zie:mcm kena lempar dgn bola hoki tu ke muka.
I’m_khai:y?
AF_zie:aqil tu la.boleh dia ckp… “lagi bagus kalau letak insya-ALLAH lepas okey tu.”
I’m_khai:hahaahahaha….(dh gelak guling2 dh ni)
Af_zie:dia ni..org malu tau…blh gelak plk.
I’m_khai:lain kali ikut la ckp aqil tu.
AF_zie:haila…haila…




Bidai dikirai naik ke atas dengan kasar. Cahaya dari luar terbias masuk memenuhi seluruh ruang bilik. Tingkap juga dibuka sedikit. Serentak dengan itu, pelbagai bunyi menerobos masuk ke gegendang telinga. Semilir bayu dingin membelai tubuh. Terasa segar dan nyaman.
Pintu almari dibuka lalu dia mencapai sehelai jaket. Terus disarungnya jaket ke tubuhnya yang langsing itu. Swatch di pergelangan tangan kiri dijeling sekilas. Sudah pukul 8.30 pagi.
Kak Maryam merangkap teman sebiliknya seawal jam lapan pagi tadi sudah keluar. Katanya mahu turun bersarapan di dewan makan asrama terlebih dahulu sebelum ke kelas. Waktu itu Khai baru sahaja bangun dari tidur. Usai sahaja solat Subuh sekitar jam empat pagi tadi dia kembali berlingkar di atas katil. Ada juga kak Maryam mengajaknya membaca al-Ma’thurat bersama-sama denganya pagi tadi, tapi dia menolak sopan dengan mengatakan bahawa dia mengantuk dan mahu kembali menyambung tidur. Terus sahaja dia memanjat katil sambil menarik selimut tebal menutupi hampir keseluruh badannya.
Bangun Subuh pun kak Maryam yang kejutkan sebenarnya. Apa yang dia perasan, kak Maryam bangun belum pun masuk waktu Subuh lagi. Pagi-pagi sebelumnya pun begitu. Walaupun baharu masuk minggu kedua dia tinggal sebilik dengan kak Maryam, dia bagaikan sudah dapat menghafal rutin harian seniornya itu. Bangunnya pada awal pagi. Bukan itu sahaja, dia juga sudah memegang jawatan ‘warden’ tidak rasmi kepada penghuni bilik 504 itu. Apa tidaknya, setiap pagi pasti sahaja pintu setiap bilik akan diketuknya bagi mengejut semua orang yang sedang enak berlingkar di dalam selimut tebal untuk bangun menghadap Ilahi. Khai lagilah. Sudahlah sebilik. Kak Maryam siap menunggu dia untuk berjemaah bersama lagi!
Oh, bagaimana Khai boleh tahu yang kak Maryam bangun awal lagi? Err… sebenarnya Khai sudah tersedar kala kak Maryam menuruni katil double decker itu lagi. Bunyi berkeriuk dari katil atas selalu sahaja membuatkan Khai tersedar dari lena. Tetapi…biasalah. Dia saja bermalas-malasan di atas katil. Macamlah boleh masak tidurnya itu jika diperam lama-lama.
Suara kak Maryam yang memanggil namanya untuk mengejutkannya bangun memang tidak dihiraukannya. Dibuat entah tidak endah sahaja. Waktu Subuh masih panjang lagi fikirnya. Nanti lagi tiga puluh minit nak habis waktu dia bangunlah. Alahai, Khai ini. Suka sangat melewat-lewatkan waktu solat. Padahal solat fardhu pada awal waktu itu bukankah lebih disukai ALLAH.
Saat jari jemari kak Maryam menyentuh hujung jemari kakinya, Khai mengaku kalah. Tak tahan sejuk! Tidak cukup sekadar memanggil nama kak Maryam bertindak mengejutkan Khai dengan menyentuh hujung kakinya pula. Mana tidaknya. Kak Maryam sudah siap solat qabliah Subuh pun Khai masih berselubung lagi. Sedangkan sedari kak Maryam masuk ke bilik setelah selesai mengambil wudhuk sehinggalah sebelum dia mengangkat takbir untuk solat sunat, mulutnya asyik berkicau memanggil nama Khai. Akhirnya dapatlah dia merasa solat Subuh berjemaah pada setiap pagi sepanjang dua minggu ini.
Kedengaran bunyi dari laptopnya yang dibiarkan terbuka sejak tadi. Habis berterbangan segala ingatannya fasal hal pagi tadi. Terus dihalakan langkah kaki ke meja study tempat laptopnya diletakkan. Terpapar pop-up Yahoo! Messenger di dada laptop. Segaris senyuman terukir di bibir saat bebola matanya menangkap nama gerangan yang menegurnya itu. Dilabuhkan duduknya di atas kerusi lalu jari jemarinya berlari pantas di atas papan kekunci komputer ribanya itu menghasilkan patah-patah perkataan buat tatapan si penegur di balik sana.
BUZZ!!!
AFaizi: Oit…tengah buat apa tu?
I’m_khai: Wa’alaikumussalam *tongue*
AFaizi: Nak perlilah tu…*rolling eyes*
I’m_khai: Ni apa kes tegur pagi2 buta ni?
AFaizi: Nak tanya khabar kawan baik pun tak boleh ke?
I’m_khai: Bernafas lagi ni ha… OK la, gotta go… Ada kelas..
             Tanpa sempat menunggu balasan daripada kawan di sebelah sana, butang pangkah pada pop up Yahoo! Messenger itu ditekan. Terus perbualan ringkas tadi menghilang dari pandangan.  
Nanti balik kelas boleh sambung sembang lagi. Bukan dia tidak tahu yang nanti Faizi akan menegurnya lagi. Sudah kenal sangat dengan insan yang bernama Faizi itu. Tidak sah jika tidak menegurnya lewat laman Yahoo! Messenger pada setiap hari. Pantang ada masa terluang, pasti anak muda itu akan menegurnya. Tidak kira masa. Pagi, petang, malam. Ikut suka hati dia saja.
“Pagi-pagi lagi dah tegur orang. Tak ada kelas ke budak Faizi ni.” Khai mengomel sendirian. Tangannya dipanjangkan ke arah susunan buku-buku tebal di atas rak buku. Dicapainya buku Calculus yang berkulit tebal berwarna keperang-perangan itu. Masa untuk ke kelas, Khai!  
            


“Khai ni pun. Tak menyempat.” Dia sedikit tidak berpuas hati dengan si teman yang menamatkan perbualan mereka sebelum sempat mereka berborak lanjut.
Matanya terkelip-kelip menghadap skrin LCD yang besar gedabak itu. Iyalah, nak main game, kenalah beli desktop instead of laptop. Iya tak?
Senang. Besar. Cakap saja permainan video apa yang dia tak main. DOTA itu kira pejam mata saja dia boleh menang. Tak kisahlah orang mahu kata dia riak ke apa ke. Sudah itu realitinya.
“Faizi! Buat apa lagi depan PC tu? Tak mahu pergi ke kelas ke?” Sergahan Hazril yang sudah siap memakai kasut itu mengejutkan dirinya. Boleh pula dia termengelamun di hadapan komputernya itu. Haih!
Spontan dia menepuk dahi. “Eh, aku pun ada kelas juga pukul 9 ni.”
Terus ditariknya sling bag Converse yang elok tergeletak di atas meja study. Bergegas dia ke muka pintu setelah membetulkan letak duduk beg di bahu. Kasut Adidas kesayangannya itu disarungkan ke kaki dan terus menghilang di balik pintu.
Beginilah mereka. Yahoo! Messenger menjadi medium perantara mereka berkomunikasi. Setiap hari pasti mereka akan berborak bertukar-tukar cerita aktiviti harian masing-masing. Segalanya bermula sewaktu mereka masih mengikuti pengajian bahasa Korea di Language Education Institute, Seoul National University lagi. Faizi sering menegur Khai lewat ruang perbualan Yahoo! Messenger untuk bertanyakan perihal tugasan bahasa Korea.
Sebenarnya bukan Faizi seorang sahaja yang berbuat sedemikian. Ramai lagi kawan-kawan satu batch mereka yang melakukan perkara yang sama. Khai ini memang selalu sahaja menjadi rujukan rakan-rakan terutamanya berkenaan bahasa Korea. Sering sahaja rakan-rakan satu batch meminta Khai memeriksa karangan mereka. Tambahan pula Khai pernah menerima anugerah kecemerlangan bahasa Korea sebelum ini. Dia merupakan satu-satunya pelajar Melayu yang mendapat anugerah berkenaan. Selalunya hanya pelajar Cina sahaja yang memonopoli anugerah tersebut. Sejak dari itu, ramailah yang mencari Khai untuk bertanyakan apa sahaja yang mereka tidak faham mengenai pelajaran bahasa Korea. Faizi juga tidak ketinggalan.
Kini, pengajian bahasa sudah pun berlalu. Masing-masing sudah bertebaran ke seluruh pelosok Korea Selatan bagi menyambung pengajian sarjana muda dalam bidang kejuruteraan pula. Faizi menyambung pengajian dalam bidang kejuruteraan Mekanikal di Donyang Mirae University manakala Khai pula memilih Sungkyunkwan University bagi menyambung pengajiannya dalam bidang kejuruteraan Kimia. Walau bagaimanapun, tamatnya pengajian bahasa tidak menamatkan kebiasaan mereka yang satu itu. Perkara itu bagaikan sudah menjadi rutin harian mereka pula. Terasa seolah-olah tidak lengkap kitar hidup mereka seandainya tidak berhubung dalam sehari.
             “Faizi, seorang saja? Hazril mana?”
             Langkahnya yang panjang-panjang itu diperlahankan saat telinganya menangkap suara seseorang menegur dari belakang. Belum sempat dia berpaling mahu melihat gerangan yang menegurnya itu, korneanya sudah melihat kelibat Aqil yang kini berdiri di sampingnya.
             “Hazril dah keluar dah. Ingat nak kejar dia tadi.”
             Kini mereka sudahpun menapak beriringan menuju ke universiti yang jaraknya hanya mengambil masa dalam sepuluh minit berjalan kaki sahaja itu. Tidaklah jauh manapun jarak Joyang Officetel yang menjadi kediaman mereka dengan tempat pengajian.
             “Kita saing sama-samalah kalau macam tu.”
             “Jom, cepat! Lintas!”
             Faizi menggamit tangan kepada Hazril supaya ikut sama melintas jalan. Mereka berlari-lari anak melintasi jalan besar menuju ke pintu gerbang universiti setelah menoleh ke kiri, ke kanan dan ke kiri kembali.

Thursday, September 16, 2010

Berubah 2


“Fuuuhhh… Akhirnya!” Peluh di dahi diseka dengan lengan. Dibaringkan tubuhnya yang langsing itu di atas katil. Berdetup-detap bunyinya saat dia meluruskan badan.
             Dikeluarkan telefon bimbit daripada poket skinny jeansnya. Jemarinya bermain-main di skrin telefon mencari nombor yang mahu didail.
             “Hello, Farhah! Makan jom!”
             Dia diam seketika mendengar apa yang diperkatakan oleh Farhah di corong sebelah sana sambil mengangguk-angguk.
             “Okey! Kita pun tak solat lagi ni. Jumpa kejap lagi eh!” Telefon diletakkan di sisi. Dia bangkit dari baringnya sambil menggeliat malas. Dipandang sekilas jam di pergelangan tangan kiri. Jarum pendek sudah menunjukkan hampir ke angka tiga. Kena solat Zohor ni. Nanti terbabas pula.
             Tadi sewaktu dia sedang memasang cadar, kak Maryam ada mengajaknya untuk solat bersama. Memikirkan yang dia belum habis mengemas, dia menyuruh kak Maryam solat dahulu. Sekarang ini sudah hampir dua jam berlalu. Kak Maryam pun sudah keluar kembali. Mahu ke E-Mart. Mahu membeli toiletries katanya. Ada juga diajak dirinya tadi. Sekali lagi dia menolak. Lagipun dia sudah berjanji mahu keluar makan bersama Farhah.



             “Jom pergi makan di Yu-ga-nae. Laparnya.” Khai mencadangkan tempat makan kepada Farhah sambil menggosok-gosok perutnya.
             “Jom!”
             Mereka berjalan beriringan menuju ke arah pintu belakang universiti sebelum melintas jalan besar menuju ke arah restoran berasaskan nasi goreng yang dicadangkan Khai tadi.
             “Dah tahu siapa room-mate Khai?” Farhah bertanya setelah mereka memesan makanan.
             “Kak Maryam.” Khai menjawab perlahan sambil bermain-main dengan chopstick di tangannya. Kemudian barulah dia mengambil kimchi di dalam piring sebelum mengunyahnya perlahan.
             “Oh.” Melihat kepada reaksi Khai, Farhah tidak mahu mengulas lebih lanjut. Dia tahu sangat yang Khai tidak berapa suka dengan kak Maryam. Apa salah kak Maryam pun dia tidak tahu. Dilihatnya kak Maryam memang selalu sahaja berusaha untuk berbual dengan Khai setiap kali dia berkunjung ke rumah mereka sewaktu di pengajian bahasa dahulu. Cuma Khai sahaja yang acuh tidak acuh melayan bicara kak Maryam. Namun selama dia mengenali kak Maryam, tidak pernah dia mendengar rungutan atau apa-apa komen daripada mulut kak Maryam mengenai layanan Khai terhadapnya itu.
             “Farhah pula sebilik dengan siapa?” Khai mula mengubah topic perbualan. Nampak benar yang dia tidak selesa.
             “Kita sebilik dengan kak Nia. Kami berdua saja pelajar Malaysia di bilik tu. Yang lain semuanya pelajar Korea.” Ceria sahaja suara Farhah. Pada mulanya dia ingatkan dia seorang sahaja pelajar Malaysia yang akan menjadi penghuni bilik 606. Rupa-rupanya kak Nia juga sebilik dengannya. Alhamdulillah. Dia memanjatkan kesyukuran kepada ALLAH.
             “Oh. Okeylah tu. Eh, kak Nia tu kawan baik kak Maryam kan?”
             “Ha. Dialah tu.”
Jeda. Masing-masing asyik memerhatikan pelayan restoren memasak nasi goreng seafood di hadapan mereka. Semerbak baunya. Khai menelan liur sendiri. Tidak sabar mahu menjamah nasi goreng seafood ini. Bebola matanya menangkap senyuman nakal di bibir Farhah. Dijungkitkan keningkan bertanyakan kenapa.
Farhah bersuara selepas pelayan berlalu pergi. “Tahu pula Khai yang kak Maryam dan kak Nia itu berkawan baik ya.” Diangkat-angkatkan keningnya beberapa kali tanda mahu mengusik. Melihat kepada sikap dan layanan Khai yang agak hambar terhadap kak Maryam itu, sungguh dia tidak menyangka yang Khai ada juga mengambil tahu mengenai diri senior mereka itu.
             “Eh…mestilah tahu. Dah selalu sahaja kita tengok mereka ke mana-mana pun berdua. Mestilah mereka itu berkawan baik.”
             “Ohoo…” Bibir Farhah membulat. Khai ini memang seorang yang pemerhati. Itu kesimpulan yang Farhah dapat buat melihat kepada tingkah laku Khai itu.
             “Sepatutnya kak Nia sebilik dengan kak Maryam kan? Lepas tu kita berdua pula sebilik. Kan?”
             Khai kembali bersuara setelah selesai mengunyah nasi goreng. Dia menunggu Farhah menghabiskan kunyahannya. Mahu mendengar apa kata Farhah berkenaan komennya itu.
            “Tak apalah, Khai. Pihak asrama yang menyusun setiap penghuni bilik tu. Bukan kita boleh buat apa-apa pun. Insyaa-ALLAH, adalah hikmahnya tu. Kita tak tahu kan? Hari ini kita masih tidak nampak hikmah dan kebaikannya. Mungkin suatu hari nanti, kita boleh cakap, “Oh, ini rupanya hikmah kita sebilik dengan kakak-kakak ni.””
             Farhah memandang tunak pada wajah Khai. Mahu melihat adakah Khai mampu menerima pendapat dan pandangannya itu. Dia tahu hati Khai ini lembut jika kena dengan caranya. Hampir setahun serumah dengan Khai, dia sudah mampu membaca setiap gerak-geri dan reaksi gadis manis itu.
             Senyuman dan anggukan Khai melegakan hatinya. Sekurang-kurangnya sekarang ini Khai sudah boleh menerima yang dia akan tinggal sebilik bersama kak Maryam untuk satu semester ini. Harapnya perhubungan mereka akan membaik selepas ini. Bagi pihak kak Maryam tiada masalah rasanya. Cuma Farhah risaukan penerimaan Khai. Mahu dikatakan Khai tidak menyukai kak Maryam itu tak adalah. Cumanya apa yang dia perasan Khai agak tidak senang dan tidak selesa untuk berbual mesra dengan kak Maryam. Bukan dengan kak Maryam sahaja sebenarnya. Khai akan bereaksi sedemikian dengan semua kakak-kakak yang bertudung labuh. Mungkin tidak biasa.
             Perasaan kurang senang itu sahaja yang Farhah tidak dapat tebak daripada hati Khai. Setakat ini dia tidak berani lagi bertanya secara bersemuka dengan Khai. Harapnya suatu hari nanti dia mempunyai kekuatan untuk bertanyakannya. Itu tekad yang Farhah sematkan di dalam hatinya.
             “Kenapa pandang kita macam tu, Farhah?” Berkerut dahi Khai. Tadi dia khusyuk sangat menghadap makanan yang terhidang. Maklumlah seharian tidak jumpa makanan. Hanya sempat minum sekotak susu sahaja untuk mengalas perut pada awal pagi tadi. Tenaga yang sudah banyak habis untuk mengangkat dan mengemas barang tadi perlu dikembalikan semula.
             “Tak ada apa-apalah. Seronok tengok Khai makan. Hihi.” Laju sahaja Farhah menggeleng-gelengkan kepalanya. Tak sangka pula dia termengelamun di hadapan rezeki sambil merenung Khai pula tu! Manalah Khai tidak pelik melihat dirinya. Huhu.

Wednesday, September 15, 2010

Berubah 1



             Kunci di jari telunjuk tangan kanannya diputar-putarkan mengikut arah jam. Lega. Di mindanya sudah merangka-rangka aktiviti yang perlu dibuat selepas ini. Mula-mula dia perlu membawa naik semua barang-barangnya ke bilik. Selepas itu dia mahu mengemas barang-barang terlebih dahulu sebelum keluar makan. Pagi tadi hanya sempat minum sekotak susu coklat sahaja untuk mengalas perut. Dibeleknya nombor yang tertera pada kunci. Mahu memastikan yang dia tidak tersilap bilik.
             Langkah dihayunkan pantas ke arah lif sambil mengheret sebuah bagasi sederhana besar. Ditekannya butang lif untuk naik ke atas. Alah…lif baru sahaja naik. Keluhan dilepaskan. Lama lagilah jawabnya kena tunggu ni. Disandarkan bahunya di sebelah pintu lif. Matanya merenung lama pintu untuk laluan ke tangga kecemasan. Dia berkira-kira sendiri. Sama ada mahu menuju ke bilik dengan menaiki tangga sahaja atau mahu menggunakan lif. Dipandangnya pula bagasi di sisi. Nak tunggu lif ke nak naik tangga. Nak naik tangga ke nak tunggu…
             Terasa bahunya dicuit seseorang.
             “Lif!”
Serentak itu dia mengurut dada. Kus semangat! Terkejut. Terus terpacul perkataan yang berlegar-legar di mindanya tadi. Mujur tidak melatah perkara yang pelik-pelik.
             Mengekek si teman melihat riaknya terkejutnya. Dibulatkan matanya tanda dia memarahi si teman.
             “Hihi. Lawaklah mimik muka Khai tadi.” Farhah ketawa sambil sebelah tangannya menekup mulut.
             “Buatlah lagi lain kali!”
             “Sorry…” Farhah mengerdip-ngerdipkan matanya beberapa kali. Buat muka comellah kononnya tu. Tapi memang nampak comel pun…Hee!
             “Accepted!” Mana tahan bila Farhah sudah buat gaya comel sebegitu.Tak sanggup nak marah lama-lama.
             “Khai dapat bilik nombor berapa? Kita dapat bilik 606C” Farhah bertanya sambil menunjukkan nombor pada kunci yang dipegangnya.
             Tadi Farhah menyuruhnya pergi terlebih dahulu setelah siap mendaftar. Tidak perlu menunggu dirinya katanya.
             “504A. Oh, tak samalah kita. Alah…sedihnya…” Khai bersuara sayu. Memang dia tahu Farhah tidak sebiliknya dengannya sewaktu mendaftar tadi. Ingatkan dapatlah berjiran. Rupa-rupanya mereka juga berbeza aras. Maklumat yang baharu diperolehinya itu memang telah memusnahkan segala harapannya sebelum ini. Terus suaranya bertukar menjadi sayu dan tidak bersemangat.
             “Tak apalah. Nanti kita pergi lawat Khai selalu eh. Lagipun kita sebilik dengan orang Korea.” Kali ini Farhah pula yang bersuara sayu.
             Khai menepuk-nepuk bahu Farhah berniat mahu menenangkan walang hati Farhah. “Nanti selalu-selalulah datang bilik kita ya!” Khai menceriakan suaranya. Melihat wajah Farhah yang sudah mampu mengorakkan sedikit bunga senyum membuatkan hatinya lega.
             Oh. Farhah ini memang akan membahasakan dirinya ‘kita’ ketika bercakap. Tidak kiralah dengan siapapun dia berbicara pasti sahaja dia membahasakan dirinya ‘kita’. Tidak biasa katanya menggunakan ‘aku-kau’ seperti kebanyakan orang. Sementelah sejak kecil lagi memang dia dididik untuk tidak menggunakan ‘aku-kau’ walau dengan sesiapa sahaja. Agak kasar penggunaan itu bagi dirinya. Khai pun sekarang ini sudah terikut-ikut menggunakan ‘kita’ apabila bercakap dengan Farhah.
             “Eh, lif dah sampai. Kita naik dulu ya, Farhah. Nanti kita pergi makan sama eh.” Khai melambai-lambaikan tangannya kepada Farhah tanda berpamitan. Kemudian terus dia memboloskan diri ke dalam perut lif bersama pelajar yang lain sambil mengheret bagasinya tadi.
             “Okey!” Farhah menjawab sebelum dia juga melangkah ke arah pintu lif yang baru sahaja tiba.



             Tombol pintu bilik yang tertera nombor 504 dibuka. Dilihatnya sudah ada beberapa buah kotak di ruang tengah bilik. Dihalakan langkah kaki ke bilik 504A pula. Dibuka perlahan. Matanya menjamah setiap ruang bilik itu. Meja yang berhampiran dengan pintu bilik sudah pun siap dikemas. Katil double decker pada bahagian atas juga sudahpun siap bercadar. Nampaknya teman sebiliknya sudahpun siap mengemas barang. Sewaktu mendaftarkan diri tadi dia terlupa untuk memeriksa siapakah penghuni bilik 504 ini. Jadi sekarang ini dia tertanya-tanya sendiri, siapakah gerangan teman sebiliknya ini.
             Bagasi yang dibawanya tadi diletakkan di tepi dinding supaya tidak menghalang laluan. Dilepaskan lelah sekejap dengan melabuhkan duduk di atas katil yang tidak bercadar itu. Bagus juga teman sebiliknya tidak ada sekarang ini. Bolehlah dia mengemas tanpa gangguan.
             Khai terus bangkit. Dia mahu mengangkut barang-barangnya yang masih berada di bawah. Cepat dia kemas barang-barang, cepatlah dia boleh keluar makan nanti.
             “Eh, ada orang rupanya.”
             Belum sempat Khai membuka pintu bilik untuk keluar, sudah ada orang lain yang membuka pintu tersebut dari sebelah luar.
             “Kak Maryam.”
             “Khai.” Kak Maryam menghulurkan tangannya untuk bersalaman. Khai menyambut tangan yang dihulurkan kak Maryam tadi. Oh, bukan setakat bersalaman tangan sahaja tahu! Siap cium pipi kanan dan kiri lagi!
             “Kita sebiliklah nampak ya.” Kak Maryam tersenyum ramah. Beg plastik yang diletakkan di sisi tadi diambil kembali sambil memberi ruang untuk Khai keluar.
             Khai hanya menayangkan senyum yang tidak siap. Dia tidak sangka sebenarnya yang dia akan sebilik dengan kak Maryam! Teman sebilik lagi!
             Sebenarnya asrama yang mereka tinggal ini menempatkan enam orang pelajar sebilik. Di dalam bilik besar itu pula terdapat tiga buah bilik kecil. Maknanya setiap bilik kecil itu akan dihuni oleh dua orang pelajar. Ada bilik A, B dan C. Jadi kak Maryam ini bukan sahaja sama bilik dengan Khai tetapi sama bilik kecil juga dengan dirinya.
             Oh! Khai tidak tahu mahu menunjukkan reaksi yang bagaimana. Sungguh dia terkejut. Tidak dapat dibayangkan bagaimana dia mahu tinggal sebilik dengan kak Maryam sepanjang tempoh satu semester ini. Sementelah selama ini dia sering sahaja mengelak untuk berborak dengan kak Maryam walaupun seniornya itu kerap kali ke rumahnya sewaktu dia masih di pengajian bahasa dulu.
             “Saya turun dulu ya kak Maryam. Nak ambil barang di bawah.”
             “Okey.” Senyuman masih lagi belum hilang dari ulas bibir kak Maryam.
             Dia menganggukkan sedikit sebagai tanda hormat sebelum menghilang di sebalik pintu bilik. 

Friday, September 10, 2010

Eid Mubarak@ Perantauan 2nd year

Assalamu'alaikum wbt

Selamat Hari Raya Aidil Fitri diucapkan buat semua..terutama sekali buat keluarga tersayang.
Ummi,We..selamat hari raya..maaf dari hujung rambut hingga hujung kaki..halalkan makan minum kakak selama ni...

Buat adik2 tersayang..adik Ema,adik Eya dan adik Zakwan...selamat hari raya..maaf salah dan silap..kakak sayang korang sume..

Tak lupa buat sanak saudara,sepupu sepapat,guru2 dan semua..
Especially to Wan Hasni Syakila..terima kasih hantar mesej yang panjang tu pagi2 raya..really appreciate it sis..Eid mubarak..maaf jika terasa hati,tersalah bicara dan seangkatan dengannya ya kak ila..

Buat rakan2 seperjuangan..senior2..junior2..selamat hari raya maaf zahir dan batin..

Pagi tadi semua student Malaysia pergi solat sunat hari raya kat embassy..tapi hari ni hujan dan ada yang ada kelas..so suasana takde la semeriah raya tahun lepas..pulak tu hujan pulak dari petang semalam sampai ke tengah hari tadi..asyik main kejar2 je dengan cik hujan..jadi tak banyak la gambar yang dapat diambil..pulak tu kamera saya ada masalah lak..lagi la..huhu..dugaan betul..kredit to nisaa sebab gambar2 ni ambil dari kamera nisaa..

Katakanlah, "Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah untuk kami. Dia-lah Pelindung kami, dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal. " (At Taubah:51)

~bersama2 foreigner yg nak rasa suasana raya~

~bergambar kat perkarangan embassy~

~orang kata muka kami hampir sama..ye ke?~