Saturday, September 24, 2011

Berubah 11

Faizi duduk bersandar di tepi dinding bersama gitar miliknya. Dibetulkan tuning pada tali gitar. Sudah lama dia tidak memegang gitar kesayangannya itu. Sibuk dengan pelbagai kerja dan tugasan yang diberikan oleh para pensyarah sehinggakan dia hampir melupai akan kehadiran gitar itu. Sudahnya gitar itu hanya tersadai di sudut bilik sejak hampir dua bulan. Semenjak dia menjejakkan kaki ke DMU ini.
             Berpuas hati dengan bunyi yang dihasilkan, jari jemarinya kasarnya mula berlari-lari di atas tali gitar menghasilkan bunyi yang indah.
             Hazril dan Aqil yang turut berada di dalam bilik ketika itu hanya memandang dirinya yang sedang memetik gitar itu. Mereka sedang menyiapkan tugasan C Programming bersama-sama. Tadi pun dia juga sedang menyiapkan kerja. Setelah siap, terasa ‘gatal tangan’ pula untuk memetik gitar kesayangannya ini.
             Dia punya misi sebenarnya. Dia mahu menyanyikan lagu ini kepada seseorang. Sudah puas dia memikirkan akan hal ini. Rasanya sekarang ini dia sudah benar-benar pasti dengan perasaannya sendiri.
             Alat perakam diambil dan tekan butang on. Perlahan bunyi dari gitar menghasilkan melodi serentak dengan suaranya menyanyikan setiap baris lirik lagu yang sudah pun dihafalnya.
Faizi mengalunkan lagu Terukir di Bintang yang dipopularkan oleh Yuna itu dengan sepenuh perasaan. Apa ingat orang lelaki tak boleh bawa lagu perempuan dengan baik ke?
Jika engkau minta intan permata tak mungkin ku mampu
Tapi sayangkan ku capai bintang dari langit untukmu
Jika engkau minta satu dunia akan aku cuba
Ku hanya mampu jadi milikmu pastikan kau bahagia
Hati ini bukan milik ku lagi
Seribu tahun pun akan ku nanti
Kan… kamu…
Sayangku
Jangan kau persoalkan siapa di hatiku
Terukir di bintang tak mungkin hilang cintaku padamu
Selesai!
Faizi tersenyum puas. Dimatikan rakaman suaranya tadi.
Hazril dan Aqil berpandangan sesama sendiri. Dagu Aqil diangkat sedikit bertanyakan kenapakah kawan mereka merangkap teman sebilik Hazril si Faizi ini jiwang sangat hari ni. Hazril mengangkat bahu tanda tidak tahu.
“Alamak aih… jiwangnya!” Hazril memberikan komen.
“Bahagia nampak…” Giliran Aqil pula bersuara.
Faizi hanya menayangkan senyum lebar.
Aqil menyusun kertas-kertas yang bertaburan di atas meja. Alat-alat tulis dan buku teks C Programming juga disimpan dan disusun elok-elok di sudut meja belajar milik Hazril. Dia kemudiannya bangkit dari duduknya. Kakinya dihalakan ke tempat Faizi bersandar ditemani gitarnya. Tangannya dihulurkan kepada Faizi meminta untuk memegang gitar milik kawannya itu.
Dengan wajah yang berkerut seribu Faizi akhirnya menghulurkan juga gitarnya kepada Aqil.
“Weh… kau nak buat apa?”
Hazril hanya memerhatikan gelagat kawan-kawannya. Dia juga tertanya-tanya apa yang mahu Aqil lakukan dengan gitar Faizi itu. Jangan dipatahduakan gitar kesayangan Faizi itu sudahlah.
“Nak mainlah. Apa lagi?” Keningnya dijungkitkan tinggi.
“Huh?”
“Kenapa? Tak percaya?”
Aqil melabuhkan duduknya di sebelah Faizi yang masih menayangkan wajah blur dan pelik itu.
“Kau nyanyi lagu Yuna, Terukir di Bintang kan tadi?”
Aqil memetik tali gitar sambil memandang Faizi di sebelah mahukan pengesahan.
“Yup.”
“Okey. Kali ni dengar pula Tak Terukir di Bintang.” Aqil mengangkat keningnya dua kali. Dia tersengih menyenget.
“Weh! Rosak lagu!”
“Dengar dulu… Meh, Mr. Aqil menyanyi pula…”
Aqil memetik gitar. Melodinya sama seperti yang dimainkan oleh Faizi tadi. Agak tergamam juga Faizi dan Hazril dibuatnya. Sama sekali tidak menyangka yang si Aqil ini mampu memetik gitar dengan baik.
Jika engkau minta intan permata tak mungkin ku mampu
Tapi engkau minta wang berjuta
Itu pun ku tak mampu
Jika engkau minta satu dunia
Lagi ku tak mampu
Terburai ketawa Faizi dan Hazril saat mendengar bait lagu yang dinyanyikan oleh Aqil itu. Faizilah yang paling kuat ketawanya.
“Weh! Serius rosak lagu Yuna tu!” Faizi menekan-nekan perutnya. Tak tahan gelak. Aqil hanya menayangkan muka selamba sambil meneruskan nyanyiannya.
Tapi ku mampu jadi imammu pastikan kau bahagia
Kali ini Aqil melebarkan senyumannya sambil menjungkitkan keningnya beberapa kali.
Hati ini hanya milik Ilahi
Yang berikan cinta, yang temukan aku dan …kamu
Sayangku,
Jika ujian datang dari Tuhan untukmu
Tak terukir di bintang segala jawapan
Doa pada Tuhan
Tak terukir di bintang segala jawapan
Cuba baca Al-Quran
Aqil menamatkan nyanyiannya sambil tersenyum. Hazril sudah reda ketawanya. Faizi masih lagi menekan-nekan perutnya. Terkekeh-kekeh dia menggelakkan Aqil. Bagaikan tidak percaya Aqil yang stok baik dan alim ini mampu menyanyi sambil memetik gitar. Siap ubah lirik lagu pula tu!
“Hebatlah kau Aqil! Macam mana boleh terfikir nak ubah lirik sampai macam tu sekali. Hah?”
             Faizi menepuk-nepuk bahu Aqil.
             “Tak adalah. Ini lagu parodi Mr. Bie. Aku tolong mainkan saja.” Aqil tayang giginya yang tersusun rapi sambil menunjukkan wajah selambanya.
             “Ooooh.” Tertipu rupanya. Tapi apapun Aqil masih cukup bagus dalam memetik gitar. Ada bakat terpendam rupanya budak Aqil ni.
             “Gelak. Gelak juga. Lirik tu yang kena hayati.”
             “Baiklah, ustaz!”
             “Yang kau tu… aku tengok memang menghayati lagu tu gaya macam nak propose orang pun ada.” Aqil menebak.
             “Errr…” Faizi garu tengkuknya yang tiba-tiba terasa gatal. Aqil ni mind-reader ke apa? Hampir tepat dan mengena tekaannya.
             “Kalau betul serius, terus jumpa wali dia weh!” Aqil menepuk-nepuk bahu Faizi yang gamam seketika. Kelu tidak mampu berkata apa-apa.

2 comments:

Rabi'ah Al Adaweeyah said...

subhanallah.. rajinnya dia buat novel..

umm alang-alang ni kan, nak interview la sikit.. hehe^^

selalu dari mana dapat idea menulis ek? memang suka mengarang ek?

Nadzipah said...

hoho..takde la akak..dah tergendala lama dah ni..huhu..

time rajin je saya tulis. tak tahu la. idea ni kadang-kadang spontan je. kadang-kadang ada idea bila tengok keadaan sekeliling, tapi diolah dan diubah la..

saya menulis ni untuk suka-suka je. suka menulis. tapi takde basic pun..main hentam je...hoho