Friday, September 16, 2011

Inside Out. Upside Down.

Assalamu'alaikum wbt.

It's 3 o'clock at the morning already. And I'm still awake! Oh my...this is really inside out. Upside down! Haila~

Kebelakangan ini memang banyak benda yang difikirkan. Mungkin itu juga merupakan salah satu faktor mengapa saya tidak boleh tidur. Jam biologi pun dah menjadi tunggang terbalik dah. Malam tadi pun, entah pukul berapa baru tertidur. Kepala penuh berselirat dengan pelbagai benda. Itulah akibatnya bila saya tak dapat selesaikan sesuatu perkara. Mesti asyik terfikir-fikir je benda tu.

Apabila memikirkan perkara-perkara yang melibatkan pilihan ini, memang itulah yang terjadi. Sukar untuk membuat pilihan. Serba salah untuk melepaskan salah satu. Sebab itu saya tidak suka memilih. Cukuplah hanya berikan saya satu pilihan sahaja. Senang. Tidak perlu memilih. Sudah tentu itu yang akan saya pilih.

Ok. Hakikatnya hidup ini tidak lengkap jika tidak dipenuhi dengan pilihan. Bukan begitu? Hambarlah suasana tanpa pilihan. Suramlah kehidupan tanpa hadirnya pilihan. Ketahuilah bahawa pilihan-pilihan itu menceriakan dan menghidupkan hidup anda. *Ok. Dah bunyi macam iklan dah.*

Jadinya, tidak dapat tidak, saya perlu juga membuat pilihan. Apakah pilihan itu? Biarlah saya sahaja yang mengetahuinya setakat ini. Nanti dah dapat keputusan barulah boleh diberitahu. Insya-ALLAH.
YA ALLAH. Bantulah hamba-MU ini. Lindungilah daku. Berilah petunjuk-MU, YA RABB.

Rupanya bukan soal jodoh sahaja perlu lakukan istikharah. Apabila diburu pelbagai pilihan dan kehendak, hal ini juga perlukan petunjuk dari Ilahi. Hanya DIA yang mengetahui apa yang terbaik untuk saya. Insya-ALLAH. Moga-moga pilihan itu nanti yang terbaik buat saya.

Sebenarnya perkara ini bukanlah besar sangat pun bagi sesetengah orang. Tapi pada saya, hal ini penting dan besar. Jika pilihan pertama dibuat, ada pro dan kontranya. Jika pilihan kedua dibuat, ada baik dan buruknya. Kedua-duanya nampak seimbang. Yang itu begitu dan yang ini begini. Sudahnya saya pening sendiri. Pengakhirannya semua kerja pun tak jadi. Buka buku math, tutup balik. Capai pensel nak mengarang essay untuk presentation, letak balik. Sudahnya saya termangu-mangu keseorangan.

Terima kasih buat awak dan awak yang sudi melayan celoteh saya. Yang menghiburkan hati saya. Terima kasih juga pada We yang call saya malam tadi. Semalam dah bercakap dengan Ummi. Malam ni dapat cakap dengan We. Rasa lapang sikit dada. Walaupun keputusan masih belum dibuat.

Apapun saya tidak sukakan keadaan inside out, upside down begini. Terasa macam tak pijak tanah. Terasa macam tak bertapak di bumi. Pergi ke kelas pun seolah-olah jasad sahaja yang terpegun di kerusi. Fikiran melayang-layang entah ke mana. Astaghfirullah hal 'azim.

Nota kaki : Ini sekadar meluahkan apa yang terbuku di hati. Sekadar untuk melegakan dan melapangkan dada.
P/S : -Ketahuilah hati-hati kita ini, DIA yang pegang. Hanya DIA. Tiada yang lain. Berserahlah kepadanya. Hanya DIA. DIA tahu apa yang terbaik buat dirimu-

P/S/S :
"Will you walk together with me?"
"To where?"
"Jannah"

*Balik nanti nak kena cari Quartet tulisan Saidatul Saffaa. Dah jatuh 'chenta' dah ni.*
**Ok. Ini pengubat hati yang sedang berwalang durja. :P**

2 comments:

Rabi'ah Al Adaweeyah said...

salam 'alaik..

adikku, hanya pada Allah sajalah pilihan yang tepat itu berada.. (^^,)

moga dipermudahkan segala urusan hendaknya! amin..

Nadzipah said...

wa'alaikumussalam wbt.

betul tu kak wee. terima kasih atas peringatan..:)

ALLAH lebih tahu apa yang terbaik. apapun yang DIA tentukan nanti, insya-ALLAH, saya terima seadanya..

ameen.ameen.ameen YA RABB!