Friday, October 14, 2011

Exam? Tawakal Saje La....

Assalamu'alaikum wbt.

Bermula Isnin minggu depan, mahasiswa dan mahasiswi di Bumi Sonata ini akan menduduki ujian pertengahan semester musim luruh. Pastinya sekarang ini perpustakaan meriah dengan kehadiran pelajar setiap masa dan ketika. Siap ada yang berkampung di sana dua minggu menjelang peperiksaan!

Macam mana kawan-kawan? Sudah bersedia untuk menghadapi exam? Okay. Tak perlu jawab. Jawab dalam hati eh. :P

Exam? Tawakal saje la...

Aik? Aik? Boleh gitu eh? Result tu kan memang ALLAH dah tetapkan. Jadinya buat apa nak berusaha lagi? Usaha ke...tak ke...resultnya sama jugak...Tawakal saje la...

Betul ke begitu? Okay. Mari kita ikuti kisah ini.

Kisah 1 :

Zie bersiap-siap untuk pulang ke kampung. Selepas memasukkan beg yang berisi pakaian untuk seminggu ke dalam bonet kereta. Dia memeriksa kesemua pintu dan tingkap rumah sewanya sekali lagi bagi memastikan semuanya telah ditutup dan dikunci. Kemudian dia mengunci pintu utama. Dengan lafaz, Bismillahi tawakal tu 'alallah, dia memulakan perjalanannya pulang ke kampung. Serahkan segalanya pada ALLAH. Moga rumah yang kosong tanpa penghuni selama seminggu itu dijaga oleh ALLAH. Ameen. Itu doanya di dalam hati.

Kisah 2:

Ann bersiap-siap untuk pulang ke kampung. Dia memasukkan beg yang berisi pakaian selama seminggu ke dalam bonet kereta. Pintu utama rumah sewanya ditutup. Tidak perlu dikunci katanya, tawakal pada ALLAH sahaja. Dipandang sepintas lalu sekitar rumah. Bismillahi tawakal tu 'alallah, ucapnya. Terus dia memasuki kereta dan memulakan perjalanan pulang ke kampung. Semoga rumah yang kosong tanpa penghuni selama seminggu itu dijaga oleh ALLAH. Ameen. Itu doanya di dalam hati.

Agak-agak rumah siapa yang senang dimasuki pencuri? Rumah Zie ke rumah Ann? Confirm-confirm la rumah Ann kan? Saya tak kata rumah Zie tidak akan dimasuki pencuri. Tapi lagi senang pencuri nak masuk ke rumah yang tidak berkunci dibandingkan dengan rumah yang berkunci. Bukan begitu? Okay. Saya mengaku contoh saya ni terlebih advance. Tapi harapnya mesej yang hendak disampaikan dapat ditangkaplah ye. :D

Okay. Berbalik kepada topik kita. Memang. Memang setiap apa yang berlaku pada diri kita ini ALLAH sudah tetapkan. Kita tidak boleh menolak qada' dan qadar itu. Maknanya di sini, result exam kita tu pun, memang ALLAH dah tetapkan. Tetapi adakah itu bermakna kita tidak perlu berusaha langsung? Hanya bertawakal pada ALLAH semata-mata. Begitukah?

Sahabat-sahibah yang saya sayangi. Jangan keliru dengan usaha dan tawakal ini. Jom kita ikuti kisah yang tercatat dalam hadis riwayat Tarmizi ini.

Telah datang kepada Rasulullah SAW, seorang lelaki yang hendak meninggalkan untanya begitu sahaja di pintu masjid tanpa ditambat terlebih dahulu. Lelaki tersebut bertanya kepada Rasulullah SAW, "Ya Rasulullah, adakah unta ini perlu saya tambat dahulu dan kemudian bertawakal atau saya lepaskan sahaja kemudian bertawakal?" Rasulullah SAW menjawab, "Tambatlah terlebih dahulu dan kemudian bertawakal."-HR Tarmizi-

Jelaskan di sini bahawa kita perlu juga berusaha sebelum kita bertawakal. Tawakal itu apa? Tawakal itu maksudnya menyerah diri kepada ALLAH dalam melaksanakan sesuatu perancangan bersandarkan kepada kekuatan-NYA dalam menjayakan sesuatu pekerjaan. Dalam kata lain, tawakal itu kita berserah diri hanya pada ALLAH dan hanya mengharapkan perlindungan ALLAH semata-mata.

Macam dalam exam. Setelah kita bertungkus-lumus study, berusaha sehabis mungkin dan selesai menjawab soalan exam, kita tawakal pada ALLAH. Segala keputusan yang kita akan terima selepas ini, kita serahkan pada ALLAH.

Jika kita mendapat result yang bagus, yang cemerlang, bersyukurlah. Namun jika kita mendapat result yang tidak berapa bagus, jangan berputus asa. Berusaha lagi. ALLAH melihat pada usaha yang kita lakukan. ALLAH tidak melihat kepada keputusan yang kita dapat. Sesungguhnya setiap usaha yang kita lakukan tadi telah ALLAH hitung.

Mungkin ALLAH berikan kita result yang kita tidak ingini sebab kalau ALLAH bagi kita result yang cemerlang, kita jadi riak, bangga diri dan lupakan ALLAH. Ha...Itu boleh jadi kan? Think positively. ALLAH bukan saja-saja nak bagi kita result yang teruk tu. Mungkin ALLAH nak bagi kita result yang lebih baik lagi selepas ini. Siapa tahu kan?

Jangan sedih dan jangan cepat berputus asa seandainya menerima kegagalan. Gagal itu bukan untuk melemahkan, namun gagal itu untuk menjadikan anda lebih berjaya pada masa akan datang. Jangan berputus asa dengan rahmat ALLAH. Berdoalah pada-NYA. Dalam masa yang sama berusahalah sehabis daya.

"...dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat ALLAH. Sesungguhnya yang berputus asa dari rahmat ALLAH, hanyalah orang-orang kafir."
-Yusuf,12:87-


"apabila hamba-hamba-KU bertanya kepadamu (Muhammad) tentang AKU, maka sesungguhnya AKU dekat. AKU kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-KU. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-KU dan beriman kepada-KU, agar mereka memperoleh kebenaran."
-Al-Baqarah,2:186-

Nampakkan? ALLAH bagitahu yang DIA dekat je dengan kita. ALLAH siap suruh lagi kita berdoa pada DIA. Tak cukup dengan itu, DIA kata yang DIA akan kabulkan doa kita. Tapi ada syaratnya. Apa dia syarat tu? Kita kena la buat apa yang ALLAH suruh dan tinggalkan apa yang ALLAH larang serta beriman pada ALLAH.

Saya percaya kita selalu je baca ayat seribu dinar kan? Ayat murah rezeki orang kata. Jom sama-sama kita hayati maksud sebahagian ayat seribu dinar ni.

"Dan DIA memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barang siapa bertawakal kepada ALLAH, nescaya ALLAH akan mencukupkan (keperluan)nya. Sungguh, ALLAH telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu."
-At-Talaq,65:3-

Jelaslah di sini bahawa ALLAH menyuruh kita bertawakal kepada-NYA. ALLAH siap bagi jaminan lagi yang DIA akan mencukupkan segala keperluan kita semua jika kita bertawakal kepada-NYA.

Bila exam nanti, berusahalah bersungguh-sungguh, berdoalah dan kemudian bertawakallah pada ALLAH.

D-DOA,U-USAHA, I-IKHTIAR, T-TAWAKAL


Selamat menghadapai ujian pertengahan semester buat semua sahabat-sahibah, senior-junior di Korea Selatan khususnya dan kepada semua yang akan menghadapi ujian. Bittaufiq wannajah fil imtihan. Rabbana yusahhil. Teruskan berusaha. Teruskan melontar doa. Selebihnya serahkan hanya pada-NYA. Sesungguhnya DIA lebih tahu apa yang terbaik untuk kita semua; hamba-hamba-NYA. Insya-ALLAH wa biiznillah.

Nota 1: Ingat D-U-I-T, ingat You can DO IT!

Nota 2: First time nak exam waktu malam. First time jugak akan exam time orang dah habis exam. Haish~

Nota 3: Jangan pernah berputus asa pada rahmat ALLAH. ALLAH sahaja yang mampu tolong kita. Berdoalah. DIA pasti mendengarnya. :)

Nota 4: Mohon maaf atas segala salah dan silap. Saya doakan yang terbaik untuk kalian. May ALLAH bless.


No comments: